Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Airbus Bakal Bangun Pabrik Perakitan Jet Pesawat di China

Airbus
Pabrik perakitan jet pesawat di China. Sumber gambar: Business-Standard.com
PARIS — Airbus setuju pada hari Kamis untuk membangun jalur perakitan kedua di pabriknya di China dan diberi lampu hijau oleh Beijing untuk bergerak maju dengan 160 pesanan pesawat yang diumumkan sebelumnya. 

Pengumuman itu adalah pengingat yang tajam tentang bagaimana China tetap menjadi pasar penting bagi perusahaan-perusahaan Eropa, bahkan ketika pabrikan Amerika menarik sahamnya.

Perjanjian tersebut ditandatangani di Beijing oleh kepala eksekutif Airbus, Guillaume Faury, yang merupakan bagian dari delegasi ekonomi yang mendampingi Presiden Emmanuel Macron dari Prancis dan Presiden Ursula von der Leyen dari Uni Eropa dalam kunjungan kenegaraan yang ambisius dengan pemimpin tertinggi China, Xi Jinping.

Airbus bekerja untuk memperluas produksi jet lorong tunggal A320 terlarisnya, dan meningkatkan penjualan di China, yang para pemimpinnya telah bersusah payah baru-baru ini untuk mencoba menunjukkan kepada dunia bahwa negara itu terbuka untuk bisnis setelah melipatgandakan penguncian pandemi terakhir. 

Berdasarkan kesepakatan itu, pembuat pesawat terbesar di dunia akan menggandakan kapasitas produksi A320 di pabriknya di Tianjin, di pasar penerbangan yang tumbuh paling cepat di dunia.

Dan setelah meneriakkan kesepakatan besar tahun lalu di mana China berjanji untuk membeli 292 pesawat Airbus baru, senilai hampir $40 miliar sebelum diskon, perusahaan tersebut mengatakan bahwa pemerintah China pada hari Kamis memberikan persetujuan kepada Airbus untuk mulai membuat 160 pesawat tersebut.

Kesepakatan itu "mendukung momentum pemulihan positif dan prospek yang makmur untuk pasar penerbangan China," kata Faury dalam sebuah pernyataan. Dia menambahkan bahwa Airbus "memiliki hak istimewa untuk tetap menjadi mitra pilihan dalam membentuk masa depan penerbangan sipil di China."

Eropa berada di bawah tekanan dari pemerintahan Biden untuk mengisolasi Beijing dengan memberlakukan lebih banyak pembatasan perdagangan pada teknologi sensitif, seperti semikonduktor yang dapat digunakan untuk militer. Pembicaraan tentang decoupling ekonomi marak, dan Apple telah mengalihkan sebagian produksinya ke India dan Vietnam, meski sebagian besar pendapatannya masih berasal dari produk buatan China.

Ms von der Leyen mengatakan dalam pidato menjelang perjalanan bahwa negara-negara Uni Eropa perlu mengurangi risiko dan "menyeimbangkan kembali" hubungan ekonomi dengan China. Tetapi para pemimpin Eropa lainnya, dan Tuan Macron khususnya, telah berusaha untuk mempertahankan hubungan ekonomi yang kuat meskipun ketegasan dan dukungan China meningkat untuk Rusia.

Presiden Macron, yang tiba di China pada hari Rabu, telah menghabiskan sebagian besar kunjungannya mencoba mengukir peran berbeda untuk Eropa yang menghindari konfrontasi, sementara juga berusaha menyediakan tempat bagi China untuk mengakhiri perang di Ukraina. Sekitar 50 pemimpin bisnis Prancis menemani Tuan Macron dalam upaya mempertahankan hubungan komersial.

Kesepakatan Airbus, meski lebih sederhana dari yang diharapkan, tetap menggarisbawahi pentingnya China sebagai mitra dagang utama bagi Eropa, yang enggan dilepaskan oleh Macron.

China telah melampaui Amerika Serikat sebagai mitra dagang terbesar Eropa. Beijing adalah tujuan terbesar ketiga tahun lalu untuk ekspor barang Uni Eropa dan sumber barang terbesar yang diimpor ke blok tersebut. Prancis adalah pengekspor barang terbesar kedua Eropa ke China, di belakang Jerman.

Selama perjalanan angin puyuh ke China pada bulan November, kanselir Jerman, Olaf Scholz, mengatakan Beijing dan Berlin harus bekerja sama di tengah situasi internasional yang “kompleks dan tidak stabil”. Dia bepergian dengan delegasi perusahaan besar Jerman untuk mengirim pesan bahwa bisnis dengan China, ekonomi terbesar kedua di dunia, harus dilanjutkan.

Tetapi banyak negara Eropa juga menghadapi defisit perdagangan yang melebar dengan China, karena Beijing meningkatkan upaya jangka panjang untuk mencapai kemandirian dalam sains dan teknologi. Hal itu mengakibatkan subsidi pemerintah untuk produsen dari banyak barang yang pernah diimpor, mengikis permintaan China akan barang asing.

Meski begitu, pasar China tetap penting bagi banyak bisnis Eropa. Di Prancis, banyak perusahaan sangat ingin menandatangani kontrak untuk memproduksi barang dan peralatan di China saat Eropa bergerak maju dengan program ambisius selama puluhan tahun untuk mengubah dirinya menjadi ekonomi netral karbon.

Para eksekutif dari perusahaan besar Prancis termasuk penyedia nuklir √Člectricit√© de France, pembuat kereta api Alstom, dan konglomerat pengolah limbah global Veolia termasuk di antara mereka yang menemani Macron minggu ini.

Sejalan dengan strategi keberlanjutan di Airbus, perusahaan juga menandatangani nota kesepahaman dengan Grup Bahan Bakar Penerbangan Nasional China untuk mengintensifkan kerja sama China-Eropa dalam produksi standar bersama untuk apa yang disebut bahan bakar penerbangan berkelanjutan, yang diharapkan dapat digunakan semakin untuk kekuatan jet.

Meskipun pertumbuhan ekonomi China yang pesat dalam beberapa dekade terakhir telah melambat tajam karena pandemi, pasar penerbangan domestik pulih kembali sejak pencabutan peraturan "nol Covid" yang ketat pada awal Desember. Karantina yang sering dilakukan, terutama untuk pelancong antarkota, telah menghambat perjalanan udara di China selama tiga tahun.

Selama 20 tahun ke depan, lalu lintas udara China diperkirakan tumbuh jauh lebih cepat daripada negara lain di dunia, mewakili 20 persen permintaan pesawat baru, kata Airbus. Meski begitu, China berhati-hati dalam membeli sejumlah besar jet lorong tunggal yang diimpor.

Dengan subsidi yang sangat besar, sebuah perusahaan milik negara di Shanghai, Comac, telah mengembangkan jet komersial, C919 , yang hampir identik dengan Airbus A320 yang sedang dibuat di Tianjin. Meskipun berulang kali tertunda, C919 telah melakukan uji terbang dalam persiapan untuk pengenalan komersialnya dengan afiliasi maskapai penerbangan China Eastern yang berbasis di Shanghai.

Masih belum pasti apakah Eropa akan menyerah pada tekanan China untuk merakit jet berbadan lebar di China.

Airbus memasuki pasar China hampir 40 tahun yang lalu, pada tahun 1985. Pada akhir kuartal pertama tahun 2023, armada Airbus di China telah meningkat menjadi lebih dari 2.100 pesawat, mewakili lebih dari setengah pasar, kata perusahaan itu.