Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Saudi Aramco Cetak Rekor Laba Rp2.497 Triliun, 3 Kali Lebih Besar dari Exxon

saudi aramco
Saudi Aramco Cetak Rekor Laba Triliunan, sumber foto: Middle East Monitor
Raksasa minyak Saudi Aramco telah mengumumkan rekor laba $161,1 miliar (£134 miliar) atau Rp. 2.497 Triliun untuk tahun 2022, dibantu oleh melonjaknya harga energi dan volume yang lebih besar.

Ini merupakan kenaikan 46,5% untuk perusahaan milik negara, dibandingkan dengan tahun lalu. Ini adalah perusahaan energi terbaru yang melaporkan rekor laba, setelah harga energi melonjak setelah invasi besar-besaran Rusia ke Ukraina pada Februari 2022.

ExxonMobil Amerika menghasilkan $55,7 miliar, dan Shell Inggris melaporkan $39,9 miliar. Aramco juga mengumumkan dividen sebesar $19,5 miliar untuk kuartal Oktober hingga Desember 2022, yang akan dibayarkan pada kuartal pertama tahun ini.

Sebagian besar akan masuk ke pemerintah Saudi, yang memiliki hampir 95% saham di perusahaan tersebut.

Minyak mentah Brent, harga patokan minyak, sekarang diperdagangkan sekitar $82 per barel - meskipun harga melebihi $120 per barel Maret lalu, setelah invasi Rusia, dan Juni.

"Aramco mengendarai gelombang harga energi yang tinggi pada tahun 2022," kata Robert Mogielnicki dari Institut Negara Teluk Arab di Washington. "Akan sulit bagi Aramco untuk tidak tampil kuat pada 2022."

Dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu, Aramco mengatakan hasil perusahaan "didukung oleh harga minyak mentah yang lebih kuat, volume penjualan yang lebih tinggi dan peningkatan margin untuk produk olahan".

Presiden dan CEO Aramco Amin Nasser berkata: "Mengingat bahwa kami mengantisipasi minyak dan gas akan tetap penting di masa mendatang, risiko kurangnya investasi di industri kami adalah nyata - termasuk berkontribusi terhadap harga energi yang lebih tinggi."

Untuk mengatasi tantangan tersebut, katanya, perusahaan tidak hanya berfokus pada perluasan produksi minyak, gas, dan bahan kimia - tetapi juga berinvestasi dalam teknologi baru yang lebih rendah karbon.

Aramco - perusahaan paling berharga kedua di dunia setelah Apple Amerika - adalah penghasil utama emisi gas rumah kaca yang berkontribusi terhadap perubahan iklim.

Menanggapi pengumuman Aramco, sekretaris jenderal Amnesty International Agn├Ęs Callamard berkata : "Sangat mengejutkan bagi sebuah perusahaan untuk menghasilkan keuntungan lebih dari $161 miliar dalam satu tahun melalui penjualan bahan bakar fosil - satu-satunya pendorong terbesar dari krisis iklim."

Dia menambahkan: "Ini jauh lebih mengejutkan karena surplus ini terkumpul selama krisis biaya hidup global dan dibantu oleh kenaikan harga energi akibat perang agresi Rusia melawan Ukraina."

Arab Saudi adalah produsen terbesar dalam kartel minyak OPEC (Organisasi Negara Pengekspor Minyak).

Kerajaan Teluk telah dikutuk karena berbagai pelanggaran hak asasi manusia: keterlibatannya dalam konflik di negara tetangga Yaman, pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi pada tahun 2018, karena memenjarakan para pembangkang, dan karena meluasnya penggunaan hukuman mati.

Dalam perkembangan terpisah pada Minggu, Iran mengatakan ekspor minyaknya telah mencapai level tertinggi sejak pengenaan kembali sanksi AS pada 2018.

Menteri Perminyakan Javad Owji mengatakan ekspor meningkat 83 juta barel pada 2022 dibandingkan dengan 12 bulan sebelumnya. Di Iran, tahun baru dimulai pada bulan Maret.

Analis mengatakan kenaikan itu karena pengiriman yang lebih besar ke sekutu Iran, China dan Venezuela.

Pendapatan ekspor Teheran terpukul secara signifikan setelah Presiden AS saat itu Donald Trump menarik diri dari kesepakatan nuklir penting lima tahun lalu.

Sanksi AS, ditambah dengan salah urus ekonomi dan korupsi, berarti ekonomi Iran tidak memiliki pertumbuhan substantif dalam dekade terakhir. Dan dengan beberapa ukuran, masih 4-8% lebih kecil dari tahun 2010.