Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Berapa Berat Awan? Inilah Jawabannya

Saat Anda terbang dengan pesawat terbang di atas selimut awan, pilar putih dan abu-abu terlihat lembut, halus, dan lebih ringan dari udara. Tapi jangan tertipu - awan yang tampak melenting itu jauh lebih berat daripada yang terlihat.

Jadi berapa berat awan? Dan bagaimana Anda menimbang awan? Kami meminta para ahli untuk mencari tahu.

Awan sebagian besar terdiri dari udara dan jutaan tetesan air kecil, yang terbentuk saat air mengembun di sekitar partikel "benih". Partikel benih bisa apa saja dari asam nitrat hingga uap yang dikeluarkan oleh pohon, tetapi umumnya sangat kecil.

Ada beberapa cara untuk mengukur berat awan. Yang pertama adalah menimbang uap air yang menyusunnya — dan untuk melakukannya, "Anda perlu mengetahui sesuatu tentang dimensi awan," Armin Sorooshian(terbuka di tab baru), seorang ahli hidrologi di University of Arizona, mengatakan kepada Live Science. Anda juga harus tahu seberapa padat tetesannya. 

Beberapa tahun lalu, Margaret LeMone(terbuka di tab baru), seorang ilmuwan atmosfer di National Center for Atmospheric Research di Boulder, Colorado, bertanya-tanya tentang berat rata-rata air di awan kumulus. Jadi dia menghitungnya . Pertama, dia mengukur ukuran bayangan awan dan memperkirakan tingginya, dengan asumsi berbentuk kubus. Awan biasanya tidak berbentuk kubus, tetapi awan kumulus seringkali setinggi dan lebarnya, sehingga asumsi ini membantu merampingkan perhitungan volume. Kemudian, berdasarkan penelitian sebelumnya, dia memperkirakan massa jenis tetesan air sekitar 1/2 gram per meter kubik. "Saya menghasilkan sekitar 550 ton [499 metrik ton] air," kata LeMone. 

Itu kira-kira seberat 100 gajah yang digantung di atas kepala Anda. "Ini sangat mengesankan," kata Soroohsian.

Tentu saja, jenis awan yang berbeda memiliki bobot yang berbeda pula. Misalnya, "awan cirrus jauh lebih ringan, karena memiliki air yang jauh lebih sedikit per satuan volume," kata LeMone kepada Live Science. Dan awan cumulonimbus (petir gelap yang Anda lihat tepat sebelum badai) cenderung jauh lebih berat. 

Namun, "seluruh volume awan bukan hanya tetesan; ada udara juga," kata Sorooshian. Jika seseorang ingin mengambil perhitungan LeMone selangkah lebih maju, mereka dapat memperhitungkan berat udara di antara setiap tetesan.

Tetapi jika awan begitu tebal, mengapa tidak jatuh? Untuk satu hal, "tetesannya sangat kecil sehingga tidak jatuh terlalu cepat," kata LeMone. Tetesan air rata-rata di awan kira-kira 1 juta kali lebih kecil dari tetesan hujan — kira-kira rasio ukuran Bumi terhadap matahari. Arus angin di ketinggian meniup tetesan kecil ini, menahannya di udara lebih lama daripada jika statis.

Konveksi panas juga membantu menjaga tetesan tetap tinggi. "Awan sebenarnya tidak sepadat udara di bawahnya," kata Sorooshian. Saat udara hangat (dan air hangat) naik, ia menjadi lebih ringan daripada udara dingin (dan air dingin) di bawahnya, seperti lapisan busa di atas latte. 

Tentu saja, awan bisa dikatakan "jatuh" dalam bentuk hujan. Ketika tetesan awan mendingin dan memadat satu sama lain, mereka tumbuh, akhirnya menjadi sangat berat sehingga jatuh ke Bumi. Meskipun tetesan hujan jauh lebih besar dari tetesan awan, setiap tetesan hujan hanya berdiameter 0,08 inci (2 milimeter), menurut Pusat Penelitian Atmosfer Universitas (terbuka di tab baru). Tetesan kecil itu menyebarkan beban yang cukup sehingga 550 ton air tidak jatuh ke kepala Anda sekaligus. 

Jadi, lain kali Anda melihat awan kecil yang bahagia melintas di atas kepala, ingat saja: 100 gajah. Dan terima kasih bintang keberuntungan Anda untuk konveksi panas.

Kesimpulannya, Berapa Berat Awan? Berat awan yang tergolong kecil sekitar 550 ton air atau 100 gajah. Sumber dari Livescience.