Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Apa Arti Teleskop Cermin Cair Terbesar Dunia di Pegunungan Himalaya bagi Astronomi

Teleskop Cermin Cair Internasional, yang bertengger tinggi di Himalaya, akhirnya mulai melakukan pengamatan. Jika berhasil, suatu hari kita bisa menempatkan teleskop cair yang jauh lebih besar di bulan

Teleskop cermin cair terbesar di dunia siap menatap bintang-bintang.

Terletak di Observatorium Devasthal di Himalaya India, pada ketinggian 8.038 kaki (2.450 meter), Teleskop Cermin Cair Internasional (ILMT) empat meter adalah teleskop cair pertama yang dibuat khusus untuk astronomi. 

Sebagian besar teleskop menggunakan cermin kaca, tetapi seperti yang tersirat dari nama ILMT, cerminnya terbuat dari lapisan tipis merkuri cair yang mengapung di udara bertekanan 10 mikron dan berputar setiap delapan detik. "Sebagai perbandingan, rambut manusia memiliki ketebalan sekitar 70 mikron," kata Paul Hickson, seorang astronom di University of British Columbia yang membantu mengembangkan teleskop, dalam sebuah pernyataan.(terbuka di tab baru). "Bantalan udara sangat sensitif sehingga partikel asap pun dapat merusaknya."

Rotasi menyebabkan merkuri cair membentuk bentuk parabola seperti lensa kontak, yang bentuknya memungkinkan teleskop untuk memfokuskan cahaya dari luar angkasa. Faktanya, cermin teleskop kaca juga parabola, tetapi membentuk bahan padat membutuhkan usaha yang jauh lebih banyak, sehingga teleskop cermin cair jauh lebih hemat biaya daripada yang konvensional.

Imbalannya adalah bahwa ILTM ditetapkan dalam satu posisi, sehingga hanya mengamati satu jalur langit malam saat Bumi berputar di bawahnya. Tapi karena teleskop akan sangat terfokus hanya pada satu area, itu sangat cocok untuk melihat objek sementara seperti supernova dan asteroid. 

“Data yang dikumpulkan akan cocok untuk melakukan survei variabilitas fotometrik dan astrometrik yang mendalam selama periode biasanya lima tahun,” Jean Surdej, direktur proyek dan astrofisikawan di Universitas Li├Ęge, Belgia, dan Universitas Poznan, Polandia, kata dalam pernyataan itu.

Diharapkan untuk memulai pengamatan sains akhir tahun ini, ILTM akan beroperasi dari Oktober hingga Juni setiap tahun, ditutup selama musim hujan di India. Proyek ini merupakan kerjasama internasional antara institusi di India, Belgia, Polandia, Uzbekistan dan Kanada.