Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Ledakan MicroNova Katai Putih karena Pengaruh Luar

Ledakan kecil: kesan seniman tentang materi akresi katai putih di kutubnya, tempat ledakan termonuklir lokal terjadi. (Sumber: ESO/M Kornmesser/L Cal├žada)

Misteri mengapa ledakan ledakan kecil terjadi pada beberapa bintang katai putih yang bertambah tampaknya telah dipecahkan oleh tim astronom yang dipimpin oleh Simone Scaringi di Universitas Durham Inggris. Tim memeriksa semburan cahaya dari tiga sistem katai putih dan memperhatikan bahwa evolusi mereka mirip dengan ledakan sinar-X yang terjadi pada permukaan beberapa bintang neutron. 

Tim menyarankan bahwa "mikronova" pada katai putih ini disebabkan oleh materi yang jatuh ke kutub bintang - dan ini bisa menjadi fenomena umum.

Beberapa kali selama 40 tahun terakhir, para astronom telah melihat semburan cahaya optik dan ultraviolet dari sistem bintang biner TV Columbae (TV Col). Dalam waktu kurang dari satu jam, cahaya ini memiliki kecerahan tiga kali lipat, sebelum memudar dalam waktu sekitar 10 jam.

TV Col diketahui mengandung katai putih dengan medan magnet yang cukup kuat. Katai putih mengumpulkan materi dari bintang pendampingnya, yang diketahui menghasilkan ledakan nova. Ini tidak cukup kuat untuk meledakkan katai putih, tetapi mereka dapat memicu ledakan termonuklir di seluruh permukaan bintang saat energi dilepaskan melalui fusi hidrogen. Ketika ini terjadi, bintang dapat bersinar terang selama beberapa minggu.

Fraksi energi

Semburan di TV Col melepaskan sekitar sepersejuta energi nova. Ini bisa berarti bahwa materi yang bertambah jatuh ke sebagian kecil permukaan katai putih, menyebabkan fusi lokal. Kini, Scaringi dan rekan-rekannya telah menemukan bukti atas penjelasan tersebut.

Melihat data yang dikumpulkan oleh Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS) NASA, tim menemukan bahwa dua sistem lain menghasilkan ledakan yang mirip dengan TV Col. Satu sistem disebut EI Ursae Majoris dan sudah diketahui mengandung katai putih yang bertambah dengan magnet yang cukup kuat bidang.

Sistem lainnya adalah ASASSN-19bh, yang hanya sedikit diketahui. Sekarang Scaringi dan rekan-rekannya telah menggunakan Teleskop Sangat Besar dari European Southern Observatory di Chili untuk mengkonfirmasi bahwa ASASSN-19bh memang mengandung katai putih dengan karakteristik yang mirip dengan TV Col dan EI Ursae Majoris.

Petunjuk lebih lanjut

Petunjuk lebih lanjut tentang asal mula semburan datang dari pengamatan bahwa variasi waktu dalam kecerahan semburan dari ketiga sistem memiliki kemiripan yang kuat dengan semburan sinar-X yang kadang-kadang terjadi pada permukaan bintang-bintang neutron yang bertambah.

Dalam bintang-bintang neutron ini, materi yang bertambah dibatasi ke dalam kolom oleh medan magnet ekstrim dari bintang-bintang. Ini berarti bahwa materi hanya jatuh ke daerah kutub bintang-bintang itu. Scaringi dan rekan percaya bahwa proses serupa terjadi pada tiga katai putih. Hasilnya adalah pembakaran termonuklir hanya terjadi di daerah kutub bintang, dan ini kemungkinan menjadi penyebab mikronova yang diamati.

Tim percaya bahwa ledakan ini bisa terjadi pada katai putih. Untuk mempelajarinya secara lebih rinci, para astronom sekarang bertujuan untuk menangkap lebih banyak mikronova dalam survei skala besar, dan melakukan pengukuran tindak lanjut yang cepat dengan instrumen termasuk VLT.

Penelitian ini dijelaskan di Nature.