Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Teleskop Webb NASA Diluncurkan untuk Melihat Galaksi Pertama

Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA diluncurkan 25 Desember dari Pelabuhan Antariksa Eropa di Guyana Prancis, Amerika Selatan. Misi Observatorium Webb adalah mencari cahaya dari galaksi pertama di alam semesta awal dan menjelajahi tata surya kita sendiri, serta planet yang mengorbit bintang lain, yang disebut exoplanet.

Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA diluncurkan pada pukul 07:20 EST Sabtu dengan roket Ariane 5 dari Spaceport Eropa di Guyana Prancis, Amerika Selatan.

Sebuah upaya bersama dengan ESA (European Space Agency) dan Canadian Space Agency, observatorium Webb adalah misi unggulan revolusioner NASA untuk mencari cahaya dari galaksi pertama di alam semesta awal dan untuk menjelajahi tata surya kita sendiri, serta planet-planet yang mengorbit lainnya. bintang yang disebut exoplanet.

"Teleskop Luar Angkasa James Webb mewakili ambisi yang dipertahankan NASA dan mitra kami untuk mendorong kami maju ke masa depan," kata Administrator NASA Bill Nelson. "Janji Webb bukanlah apa yang kita tahu akan kita temukan; itu yang belum kita pahami atau belum bisa kita pahami tentang alam semesta kita. Saya tidak sabar untuk melihat apa yang terungkap!"

Tim darat mulai menerima data telemetri dari Webb sekitar lima menit setelah peluncuran. Roket Arianespace Ariane 5 bekerja seperti yang diharapkan, terpisah dari observatorium 27 menit setelah penerbangan. Observatorium dirilis pada ketinggian sekitar 75 mil (120 kilometer). Kira-kira 30 menit setelah peluncuran, Webb membuka susunan suryanya, dan manajer misi mengkonfirmasi bahwa susunan surya memberikan daya ke observatorium. Setelah penyebaran susunan surya, operator misi akan membangun hubungan komunikasi dengan observatorium melalui stasiun bumi Malindi di Kenya, dan kontrol tanah di Institut Sains Teleskop Luar Angkasa di Baltimore akan mengirim perintah pertama ke pesawat ruang angkasa.

Insinyur dan pengendali darat akan melakukan yang pertama dari tiga luka bakar koreksi pertengahan kursus sekitar 12 jam dan 30 menit setelah peluncuran, menembakkan pendorong Webb untuk mengarahkan pesawat ruang angkasa pada lintasan yang optimal menuju tujuannya di orbit sekitar 1 juta mil dari Bumi.

"Saya ingin mengucapkan selamat kepada tim atas pencapaian luar biasa ini -- peluncuran Webb menandai momen penting tidak hanya bagi NASA, tetapi juga bagi ribuan orang di seluruh dunia yang mendedikasikan waktu dan bakat mereka untuk misi ini selama bertahun-tahun," kata Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi. untuk Direktorat Misi Sains di Markas Besar NASA di Washington. "Janji ilmiah Webb sekarang lebih dekat daripada sebelumnya. Kami siap di tepi waktu penemuan yang benar-benar menarik, dari hal-hal yang belum pernah kami lihat atau bayangkan sebelumnya."

Observatorium ilmu antariksa terbesar dan paling kompleks di dunia sekarang akan mulai beroperasi selama enam bulan di luar angkasa. Di akhir commissioning, Webb akan mengirimkan gambar pertamanya. Webb membawa empat instrumen sains mutakhir dengan detektor inframerah yang sangat sensitif dengan resolusi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Webb akan mempelajari cahaya inframerah dari benda-benda langit dengan kejelasan yang jauh lebih besar daripada sebelumnya. Misi utama adalah penerus ilmiah teleskop luar angkasa Hubble dan Spitzer NASA yang ikonik, dibangun untuk melengkapi dan memajukan penemuan ilmiah dari misi ini dan misi lainnya.

"Peluncuran Teleskop Luar Angkasa Webb adalah momen penting -- ini hanyalah awal untuk misi Webb," kata Gregory L. Robinson, direktur program Webb di Markas Besar NASA. "Sekarang kita akan menyaksikan 29 hari yang sangat dinanti dan kritis Webb di ujung tanduk. Ketika pesawat ruang angkasa membentang di luar angkasa, Webb akan menjalani urutan penyebaran yang paling sulit dan kompleks yang pernah dicoba di luar angkasa. Setelah commissioning selesai, kita akan melihat gambar yang menakjubkan. yang akan menangkap imajinasi kita."

Teknologi revolusioner teleskop akan menjelajahi setiap fase sejarah kosmik -- dari dalam tata surya kita hingga galaksi terjauh yang dapat diamati di alam semesta awal, hingga segala sesuatu di antaranya. Webb akan mengungkapkan penemuan baru dan tak terduga serta membantu umat manusia memahami asal usul alam semesta dan tempat kita di dalamnya.

Markas Besar NASA mengawasi misi untuk Direktorat Misi Sains badan tersebut. Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland, mengelola Webb untuk badan tersebut dan mengawasi pekerjaan pada misi yang dilakukan oleh Institut Sains Teleskop Luar Angkasa, Northrop Grumman, dan mitra misi lainnya. Selain Goddard, beberapa pusat NASA berkontribusi pada proyek tersebut, termasuk Johnson Space Center di Houston, Jet Propulsion Laboratory di California Selatan, Marshall Space Flight Center di Huntsville, Alabama, Ames Research Center di Silicon Valley California, dan lainnya.

Untuk informasi lebih lanjut tentang misi Webb, kunjungi: webb.nasa.gov
Heri MS
Heri MS Blogger Influencer dari Kuningan yang suka dengan dunia IT, Data Technology, website dan senang bereksplorasi tentang Ipteks. Semoga artikel saya ini bisa antik, otentik, asyik, unik dan menarik.

Posting Komentar untuk "Teleskop Webb NASA Diluncurkan untuk Melihat Galaksi Pertama"