Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Penurunan Karbon Dioksida Atmosfer Menyebabkan Pendinginan Eosen-Oligosen

Rekonstruksi hutan hujan beriklim sedang di Antartika Barat pada pertengahan Kapur. Kredit gambar: J. McKay / Alfred-Wegener-Institut / CC-BY 4.0.

Penelitian baru menunjukkan bahwa suhu tahunan rata-rata di Australia tenggara secara bertahap menurun dari 27 derajat Celcius selama zaman Eosen Tengah menjadi 22-24 derajat Celcius selama zaman Eosen Akhir, diikuti oleh pendinginan 2,4 derajat melintasi batas Eosen/Oligosen,33 -34 juta tahun yang lalu.

Antara 40 dan 34 juta tahun yang lalu, iklim bumi mengalami transisi iklim yang besar. Selama Eosen, Antartika ditutupi oleh hutan lebat, tetapi pada 34 juta tahun yang lalu, di Oligosen, hutan-hutan ini telah digantikan oleh lapisan es benua yang tebal, seperti yang kita kenal sekarang Antartika.

Pendorong utama transisi rumah kaca ke rumah es ini diperdebatkan secara luas, dan hanya sedikit informasi yang tersedia tentang bagaimana iklim berubah di darat. Dalam studi saat ini, Dr. Vittoria Lauretano dari Universitas Bristol dan rekan-rekannya menggunakan fosil molekuler yang diawetkan dalam batu bara purba untuk merekonstruksi suhu daratan selama transisi ini.

Mereka menggunakan pendekatan baru berdasarkan distribusi lipid bakteri yang diawetkan di endapan lahan basah purba. “Senyawa ini awalnya terdiri dari membran sel bakteri yang hidup di lahan basah purba, dengan strukturnya yang sedikit berubah untuk membantu bakteri beradaptasi dengan perubahan suhu dan keasaman,” kata Dr. Rich Pancost, juga dari University of Bristol.

“Senyawa itu kemudian dapat dilestarikan selama puluhan juta tahun, memungkinkan kita untuk merekonstruksi kondisi lingkungan kuno itu.”

Untuk merekonstruksi perubahan suhu di seluruh transisi rumah kaca ke rumah es, para peneliti menerapkan pendekatan mereka pada endapan batu bara dari Cekungan Gippsland Australia tenggara. Deposito yang luar biasa ini mencakup lebih dari 10 juta tahun sejarah Bumi.

Data baru menunjukkan bahwa suhu daratan mendingin di sepanjang lautan dan dengan besaran yang sama sekitar 3 derajat Celcius. Mereka kemudian melakukan simulasi model iklim untuk mengeksplorasi penyebab penurunan suhu.

Yang terpenting, hanya simulasi yang menyertakan penurunan karbon dioksida atmosfer yang dapat mereproduksi pendinginan yang konsisten dengan data suhu yang direkonstruksi dari batubara.

Hasil ini memberikan bukti lebih lanjut bahwa karbon dioksida atmosfer memainkan peran penting dalam mendorong iklim bumi, termasuk pembentukan lapisan es Antartika.

“Data kami membentuk tolok ukur penting untuk menguji kinerja model iklim, interaksi laut-darat, dan kekuatan iklim pada permulaan glasiasi Antartika utama,” kata para penulis.

The studi diterbitkan minggu ini dalam jurnal Nature Geoscience.
Heri MS
Heri MS Blogger Influencer dari Kuningan yang suka dengan dunia IT, Data Technology, website dan senang bereksplorasi tentang Ipteks. Semoga artikel saya ini bisa antik, otentik, asyik, unik dan menarik.

Posting Komentar untuk "Penurunan Karbon Dioksida Atmosfer Menyebabkan Pendinginan Eosen-Oligosen"