Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Fenomena Meteorologi Baru Ditemukan: Danau Atmosfer

Danau uap air yang berumur panjang di atmosfer diamati terjadi di atas Samudra Hindia bagian barat. Dinamika mereka menyerupai paradigma teoretis dan simulasi yang dipelajari dengan baik untuk gangguan tropis yang disebut self-agregasi. Kredit gambar: Mapes & Tsai.

Danau atmosfer adalah kumpulan uap air berumur panjang yang terjadi di atas Samudra Hindia bagian barat dan membawa air ke dataran rendah yang kering di sepanjang garis pantai Afrika Timur.

Seperti aliran udara lembab dan hujan yang lebih terkenal yang disebut sungai atmosfer yang terkenal menghasilkan curah hujan dalam jumlah besar, danau atmosfer dimulai sebagai filamen uap air di Indo-Pasifik. Fenomena ini ditentukan oleh adanya uap air yang cukup terkonsentrasi untuk menghasilkan hujan, bukannya terbentuk dan ditentukan oleh pusaran, seperti kebanyakan badai di Bumi.

Tidak seperti sungai atmosfer yang mengalir cepat, danau atmosfer yang lebih kecil terlepas dari sumbernya saat mereka bergerak dengan kecepatan tenang menuju pantai. Danau atmosfer dimulai sebagai aliran uap air yang mengalir dari sisi barat monsun Asia Selatan dan mencubit menjadi objek terukur dan terisolasi mereka sendiri.

Mereka kemudian mengapung di sepanjang wilayah laut dan pesisir di garis khatulistiwa di daerah di mana kecepatan angin rata-rata sekitar nol.

Dalam survei awal untuk membuat katalog badai semacam itu, ilmuwan atmosfer Universitas Miami Brian Mapes dan Wei-Ming Tsai menggunakan data satelit selama lima tahun untuk menemukan 17 danau atmosfer yang berlangsung lebih dari enam hari dan dalam jarak 10 derajat khatulistiwa, di semua musim.

Danau lebih jauh dari khatulistiwa juga terjadi, dan kadang-kadang menjadi siklon tropis. Danau atmosfer berlangsung selama berhari-hari dan terjadi beberapa kali dalam setahun. Jika semua uap air dari danau-danau ini dicairkan, itu akan membentuk genangan air yang dalamnya hanya beberapa sentimeter (beberapa inci) dan lebarnya sekitar 1.000 km (620 mil).

“Jumlah air ini dapat menciptakan curah hujan yang signifikan untuk dataran rendah kering di negara-negara Afrika timur di mana jutaan orang tinggal,” kata Dr. Mapes.

“Ini adalah tempat yang rata-rata kering, jadi ketika danau atmosfer ini terjadi, itu pasti sangat penting.”

“Saya berharap dapat mempelajari lebih banyak pengetahuan lokal tentang mereka, di daerah ini dengan sejarah bahari yang terhormat dan mempesona di mana para pelaut yang jeli menciptakan kata monsun untuk pola angin, dan tentunya memperhatikan badai hujan ini juga.”

“Pola cuaca di wilayah dunia ini hanya mendapat sedikit perhatian dari para ahli meteorologi, sebagian besar terbatas pada studi tentang hujan dan uap air dalam skala bulanan daripada skala harian,” tambahnya.

"Saya bekerja untuk memahami mengapa danau atmosfer terjepit dari pola seperti sungai dari mana mereka terbentuk, dan bagaimana dan mengapa mereka bergerak ke barat."

"Ini mungkin karena beberapa fitur dari pola angin yang lebih besar, atau mungkin danau atmosfer didorong sendiri oleh angin yang dihasilkan selama produksi hujan."

Para peneliti mempresentasikan hasil mereka bulan ini di American Geophysical Union Fall Meeting 2021 (AGU21) .
Heri MS
Heri MS Blogger Influencer dari Kuningan yang suka dengan dunia IT, Data Technology, website dan senang bereksplorasi tentang Ipteks. Semoga artikel saya ini bisa antik, otentik, asyik, unik dan menarik.

Posting Komentar untuk "Fenomena Meteorologi Baru Ditemukan: Danau Atmosfer"