Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Berapa Lama Partikel Karbon Hitam Berlama-lama di Atmosfer?

Partikel karbon hitam tersebar di seluruh atmosfer kita, dihasilkan oleh pembakaran bahan bakar atau proses industri. Kredit: Studio Visualisasi Ilmiah Pusat Penerbangan Antariksa Goddard NASA.

Para peneliti mengungkap bagaimana karbon hitam berevolusi dari partikel hidrofobik ke situs nukleasi awan, akhirnya menghilangkan partikel penyerap panas dari langit.

Ada partikel penyerap panas yang keras kepala yang mengapung di atmosfer Bumi: Awalnya tidak menyukai air, ia menyerap cahaya, dan butuh waktu untuk bergerak. Karbon hitam di atmosfer cenderung bertahan hingga akhirnya menyerap cukup banyak air untuk jatuh dari langit. Sementara itu, karbon hitam menyerap energi Matahari dan memanaskan udara di sekitarnya, menciptakan efek radiasi.

Karbon hitam muda yang segar cenderung tahan terhadap air. Seiring waktu, partikel menua dan menjadi lebih higroskopis, atau mampu menyerap air dari udara. Tapi kapan karbon hitam mulai menyerap air, bertindak sebagai inti awan, dan melepaskan dirinya dari atmosfer?

Para peneliti sebelumnya menyelidiki kondisi higroskopis karbon hitam di laboratorium, dengan kondisi terbatas pada sumber kimia dan kondisi uap air. Dalam semua studi ini, nilai nukleasi awan karbon hitam adalah pengukuran tidak langsung.

Dalam sebuah studi baru oleh Hu et al. , peneliti secara bersamaan mengukur konsentrasi inti kondensasi awan dan partikel karbon hitam. Lokasi pengambilan sampel berada di dekat jalan raya dan pusat industri di Wuhan, Cina, sebuah kota besar perkotaan di bagian tengah negara itu.

Mereka pertama-tama mengoreksi ukuran partikel, kemudian mengukur inti kondensasi awan dan partikel karbon hitam individu dalam tingkat kejenuhan air tertentu di atmosfer. Tim menemukan bahwa diameter aktivasi, atau ukuran partikel karbon hitam di mana setengah dari partikel akan berinti dan mengendap, adalah 144 ± 21 nanometer pada supersaturasi 0,2%. Bagaimana partikel yang mengandung karbon hitam ini dapat bertindak sebagai inti awan ditentukan oleh ukurannya yang dikombinasikan dengan lapisannya, kata para penulis, dan secara umum, semakin sedikit jenuh udara, semakin besar partikel yang harus dinukleasi.

Selain itu, tim menemukan bahwa partikel itu sendiri dapat mempengaruhi ukuran nukleasi. Misalnya, jumlah kandungan organik dalam partikel atau lapisan apa pun pada karbon hitam dapat mengubah higroskopisitas dan oleh karena itu aktivasi.

Tim peneliti mencatat bahwa pekerjaan mereka dapat membantu meningkatkan perkiraan umur panjang partikel karbon hitam tersuspensi di atmosfer dan oleh karena itu dampak radiasi yang dapat ditimbulkan partikel tersebut.

Referensi: “Direct Quantification of Droplet Activation of Ambient Black Carbon Under Water Supersaturation” by Dawei Hu, Dantong Liu, Shaofei Kong, Delong Zhao, Yangzhou Wu, Siyuan Li, Shuo Ding, Shurui Zheng, Yi Cheng, Kang Hu, Zhaoze Deng, Yunfei Wu, Ping Tian, Quan Liu, Mengyu Huang and Deping Ding, 25 June 2021, JGR: Atmospheres. DOI: 10,1029 / 2021JD034649
Heri MS
Heri MS Blogger Influencer dari Kuningan yang suka dengan dunia IT, Data Technology, website dan senang bereksplorasi tentang Ipteks. Semoga artikel saya ini bisa antik, otentik, asyik, unik dan menarik.

Posting Komentar untuk "Berapa Lama Partikel Karbon Hitam Berlama-lama di Atmosfer?"