Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Studi menemukan Kendaraan Listrik memberikan Emisi Karbon yang Lebih Rendah

Dengan paket pengeluaran besar baru yang menginvestasikan miliaran dolar dalam kendaraan listrik di AS, beberapa analis telah menyuarakan keprihatinan tentang seberapa hijau industri kendaraan listrik sebenarnya, dengan fokus terutama pada emisi tidak langsung yang disebabkan dalam rantai pasokan komponen kendaraan dan bahan bakar yang digunakan untuk daya listrik yang mengisi kendaraan.

Tetapi sebuah studi baru-baru ini dari Yale School of the Environment yang diterbitkan di Nature Communications menemukan bahwa total emisi tidak langsung dari kendaraan listrik pucat dibandingkan dengan emisi tidak langsung dari kendaraan bertenaga bahan bakar fosil. Hal ini selain emisi langsung dari pembakaran bahan bakar fosil —baik di knalpot kendaraan konvensional atau di cerobong asap pembangkit listrik untuk pembangkit listrik—menunjukkan bahwa kendaraan listrik memiliki keunggulan emisi yang jelas dibandingkan kendaraan konvensional.

"Elemen yang mengejutkan adalah seberapa rendah emisi kendaraan listrik," kata rekan pascadoktoral Stephanie Weber. "Rantai pasokan untuk kendaraan pembakaran sangat kotor sehingga kendaraan listrik tidak dapat melampauinya, bahkan ketika Anda memperhitungkan emisi tidak langsung."

Weber adalah bagian dari studi yang dipimpin oleh Paul Wolfram '21 Ph.D. — sekarang menjadi postdoc di Joint Global Change Research Institute di University of Maryland — dan itu termasuk profesor ekonomi YSE Ken Gillingham dan Edgar Hertwich, seorang ahli ekologi industri dari Universitas Sains dan Teknologi Norwegia dan mantan anggota fakultas YSE. Tim peneliti menggabungkan konsep dari ekonomi energi dan ekologi industri — penetapan harga karbon , penilaian siklus hidup, dan pemodelan sistem energi — untuk menemukan apakah emisi karbon masih berkurang ketika emisi tidak langsung dari rantai pasokan kendaraan listrik diperhitungkan.

"Kekhawatiran utama tentang kendaraan listrik adalah bahwa rantai pasokan, termasuk penambangan dan pemrosesan bahan mentah serta pembuatan baterai, jauh dari kata bersih," kata Gillingham. "Jadi, jika kita memberi harga karbon yang terkandung dalam proses ini, harapannya adalah kendaraan listrik akan menjadi sangat mahal. Ternyata bukan itu masalahnya; jika Anda menyamakan kedudukan dengan juga menetapkan harga karbon dalam rantai pasokan kendaraan bahan bakar fosil, penjualan kendaraan listrik sebenarnya akan meningkat."

Studi ini juga mempertimbangkan perubahan teknologi di masa depan, seperti dekarbonisasi pasokan listrik, dan menemukan ini memperkuat hasil bahwa kendaraan listrik mendominasi ketika emisi rantai pasokan tidak langsung diperhitungkan.

Tim peneliti mengumpulkan data menggunakan National Energy Modeling System (NEMS) yang dibuat oleh Administrasi Informasi Energi, yang memodelkan seluruh sistem energi AS menggunakan informasi terperinci dari sistem energi domestik saat ini dan perkiraan masa depan sistem kelistrikan. Wolfram menyelesaikan penilaian siklus hidup yang memberikan keluaran emisi tidak langsung, yang kemudian dimasukkan ke dalam model NEMS untuk melihat bagaimana pajak karbon atas emisi tidak langsung ini akan mengubah perilaku konsumen dan produsen. Weber membantu dalam memodifikasi kode NEMS.

Menurut Wolfram, penelitian menunjukkan bahwa "gajah di dalam ruangan adalah rantai pasokan kendaraan bertenaga bahan bakar fosil, bukan kendaraan listrik." Dia mencatat bahwa semakin cepat kita beralih ke kendaraan listrik, semakin baik — setidaknya di negara-negara dengan pasokan listrik yang cukup terdekarbonisasi, seperti AS.

Gillingham, yang penelitiannya berfokus secara ekstensif pada adopsi energi alternatif dalam transportasi, mengatakan penelitian ini memberikan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana penetapan harga karbon yang komprehensif — yang mencakup rantai pasokan penuh — dapat mengalihkan konsumen ke kendaraan listrik.

Referensi : Paul Wolfram et al, Pricing indirect emissions accelerates low — carbon transition of US light vehicle sector, Nature Communications (2021). DOI: 10.1038/s41467-021-27247-y
Heri MS
Heri MS Blogger Influencer dari Kuningan yang suka dengan dunia IT, Data Technology, website dan senang bereksplorasi tentang Ipteks. Semoga artikel saya ini bisa antik, otentik, asyik, unik dan menarik.

Posting Komentar untuk "Studi menemukan Kendaraan Listrik memberikan Emisi Karbon yang Lebih Rendah"