Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Peneliti Menguji Mesin Terbang Pribadi Listrik

Prototipe pesawat lepas landas dan mendarat vertikal listrik (eVTOL) Zeva. Kredit: Sekolah Tinggi Teknik dan Arsitektur Voiland

Bayangkan melompat ke nol emisi karbon, pesawat pribadi dan meluncur ke angkasa di atas lalu lintas dan kemacetan untuk mendarat dengan nyaman tepat di kantor.

Sudah lama menjadi hal-hal fiksi ilmiah tetapi tim peneliti WSU sedang menguji komponen yang suatu hari mungkin membuat impian mesin terbang listrik pribadi itu menjadi kenyataan.

"Saya akan mengatakan jika Anda pernah mencoba mengemudi dari pusat kota Seattle ke bandara, saya pikir itu mungkin cukup pembenaran untuk proyek di sana," kata John Swensen, profesor di School of Mechanical and Materials Engineering.

Swensen dan Profesor Konstantin Matveev telah menerima hibah dari Washington's Joint Center for Aerospace Technology Innovation (JCATI) untuk bekerja dengan ZEVA Aero, sebuah perusahaan start-up yang berbasis di Tacoma, pada pesawat single-passenger, electric vertical takeoff and landing (eVTOL). . Tim WSU, termasuk empat mahasiswa, sedang mempelajari konfigurasi aerodinamis untuk mengoptimalkan daya dorong dan kontrol kendaraan. JCATI mendukung penelitian yang relevan dengan perusahaan kedirgantaraan dan memberikan peluang penelitian yang berfokus pada industri bagi siswa.

Sementara generasi telah memimpikan mesin terbang pribadi yang mudah digunakan yang dapat membawa orang secara langsung dari satu titik ke titik lainnya, tantangan terbesarnya adalah memiliki daya dorong yang cukup untuk membuat seseorang turun, kata Matveev. Dalam beberapa tahun terakhir, kemajuan dalam motor, sistem kontrol, dan bahan yang lebih ringan membantu menutup kesenjangan.

"Dimungkinkan untuk memiliki daya yang cukup dalam paket yang lebih kecil, sehingga Anda dapat memasang beberapa baling-baling kecil yang memungkinkan teknologi transportasi ini," kata Matveev.

ZEVA Aero, yang dipimpin oleh alumni WSU Stephen Tibbitts, telah menyelesaikan prototipe kerja kendaraan eVTOL yang mereka harap akan digunakan pada awalnya oleh responden pertama dan layanan darurat. Prototipe mereka dirancang untuk terbang dengan kecepatan 160 mil per jam hingga 50 mil. Kendaraan unik mereka bertindak seperti helikopter yang melayang pada awalnya ketika lepas landas dan kemudian miring secara horizontal untuk terbang lebih efisien seperti pesawat, mengambil keuntungan dari hambatan yang berkurang, kata Swensen.

"Sangat menyenangkan bekerja dengan peneliti WSU dalam proyek ini untuk mendorong teknologi transportasi transformatif ini," kata Tibbitts, lulusan teknik listrik 1982. "John dan Konstantin dan tim siswa mereka melakukan pekerjaan yang sangat baik. Sangat membantu jika negara berinvestasi dalam pengembangan siswa di bidang kedirgantaraan, yang dapat memiliki efek jangka panjang pada daya saing regional dalam industri eVTOL yang sedang berkembang."

Para peneliti WSU membantu memodelkan dan menguji sistem propulsi pesawat. Swensen telah membangun tempat uji di mana dia menguji baling-baling di bawah kondisi laboratorium, mengukur torsi dan efisiensinya. Matveev bertanggung jawab untuk pemodelan dan komputasi, melakukan simulasi aliran udara di sekitar baling-baling untuk mengoptimalkan sistem propulsi. Para peneliti bertemu secara teratur dengan personel perusahaan untuk melaporkan pekerjaan mereka.

Bagi mereka yang bertanya-tanya kapan kita mungkin memiliki mesin terbang listrik sendiri, Swensen berharap melihat kendaraan itu terjadi "lebih cepat daripada nanti," terutama dengan perkembangan baru dalam baterai yang lebih efisien dan ringan.

"Setiap kali seseorang membuat terobosan untuk menyimpan lebih banyak listrik di ruang yang lebih kecil dengan massa yang lebih sedikit, saya pikir itu akan menjadi pengubah permainan besar untuk membantunya terjadi lebih cepat," katanya.

Heri MS
Heri MS Blogger Influencer dari Kuningan yang suka dengan dunia IT, Data Technology, website dan senang bereksplorasi tentang Ipteks. Semoga artikel saya ini bisa antik, otentik, asyik, unik dan menarik.

Posting Komentar untuk "Peneliti Menguji Mesin Terbang Pribadi Listrik"